Bunga Bangkai dan Rafflesia, Keduanya Sering Dianggap Sama tetapi Sesunggnya Berbeda

168
Amorphopalus titanum atau bunga bangkai (kiri) dan Rafflesia arnoldi (kanan). Foto dok : IST/ Kompas

Selama ini  banyak yang menyatakan bunga bangkai itu sama dengan rafflesia. Tidak sedikit pula dari kita yang menyangka bunga bangkai nama latinnya raflesia. Namun, tenyata keduanya sesungguhnya berbeda.

Tentu ini menjadi salah satu ke khawatiran jika kita salah menjelaskannya kepada orang lain terkait menyamakan dan salah penafsiran terkait bunga bangkai dan raflesia itu sama. Salah kaprah dan sudah pasti itu menjelaskan sesuatu menjadi salah kepada orang lain jika terus menerus tidak diluruskan. Karena hal tersebut sudah terjadi sejak lama. Ya, benar saja anggapan selama ini bahwa bunga bangkai itu sama raflesia, pada hal nyatanya keduanya sangat berbeda.

Lalu apa perbedaan bunga bangkai dan raflesia?

Dari nama saja berbeda, Bunga Raflesia nama latinya Rafflesia dan bunga Bangkai nama latinnya Amorphpophallus titanium. Bunga raflesia terdiri dari beberapa jenis, demikian juga dengan bunga bangkai yang memiliki banyak jenis.

Bunga raflesia seperti di Bengkulu, Sumatera dengan nama latinnya Rafflesia arnoldii  (status keberadaannya saat ini berdasarkan data IUCN adalah rentan/Vurnerable-VU). Ada pula Rafflesia magnifica (status IUCN  menyebutkan keberadaannya sangat terancam punah/Critically Endangered- CR).

Sedangkang jenis bunga bangkai  cukup banyak seperti;  Amorphophallus gigas dan jenis lainnya adalah Amorphophallus moeleri dan Amorphophallus variabilis. Berdasarkan data IUCN memasukkan bunga bangkai dalam status rentan/Vurnerable-VU.

Bunga bangkai, sudah pasti menimbulkan (mengeluarkan) bau yang sangat busuk menusuk hidung. Bau yang ditimbulkan bunga raflesia dan bunga bangkai tersebut tidak lain sebagai cara bagi bunga untuk menarik minat serangga ketika bunga dalam proses penyerbukan.

Adapun habitat bunga bangkai umumnya merupakan tumbuhan khas dataran rendah yang tumbuh di daerah beriklim tropis dan subtropis mulai dari kawasan Afrika barat hingga ke Kepulauan Pasifik, termasuk di Indonesia.  Bunga Titan Arum dapat ditemukan pada habitat hutan tropis di Sumatera dan Kalimantan, khususnya pada ketinggian diantara 120 sampai 365 meter diatas permukaan laut, (data dari WWF).

Bunga Raflesia merupakan ikon Indonesia di Internasional (dalam Kompas travel), karena tananaman ini langka. Bunga rafflesia termasuk tumbuhan parasit (tumbuhan yang menumpang pada tumbuhan lainnya).

Ciri-ciri fisik dari tumbuhan (raflesia dan bunga bangkai) juga berbeda. Perbedaan yang paling terlihat antara kedua bunga ini adalah bunga Rafflesia berwarna merah dan memiliki bentuk bunga melingkar dengan diameter mencapai 1 meter dan ketinggian 0,5 meter. Sedangkan bunga bangkai berwarna merah dan hijau dan memiliki ketinggian 4 meter dan diameter 1,5 meter, (Adi Pancoro, dalam catatan anak bertanya guru menjawab).

Ada pun cara berkembang biak, dalam satu tanaman bunga rafflesia memiliki dua jenis kelamin atau disebut bunga berumah dua. Sedangkan Amorphopallus itu ada yang berkelamin jantan, ada juga yang berkelamin betina, berbeda tumbuhan. Amorphophallus relatif lebih mudah dibiakkan dengan biji. Sebaliknya biji Rafflesia sulit didapat karena bunga jantan dan betina sukar didapati mekar bersamaan, (Sumber Kompas Travel).

Selain berbeda (bunga bangkai dan raflesia) ternyata  raflesia juga unik. Uniknya bunga raflesia tidak memiliki akar, daun dan tangkai. Bunga raflesia hanya memiliki mahkota dan hanya bertahan selama satu minggu. Terlebih, tumbuhan ini pun tidak memiliki daun sehingga tidak mampu berfotosintesis, (Tirto).

Semoga saja kita tidak salah dan bisa membedakan  mana bunga raflesia dan mana bunga bangkai (bisa membedakan), selain juga kita berharap agar tumbuhan ini bisa lestari hingga nanti, mengingat beragam ancaman yang ada saat ini seperti perluasan lahan yang semakin masif menjadi satu kekhawatiran saat ini. Dengan kata lain, apabila hutan terjaga dan masih tersisa maka tumbuhan bunga raflesia dan bunga bangkai bisa tumbuh dan lestari hingga selamanya.

Sumber tulisan : Diolah dari berbagi sumber

(MONGA.ID/Petrus Kanisius)

TINGGALKAN KOMENTAR

Masukkan komentar anda
Masukkan nama anda di sini